Rabu, 26 September 2012

Misteri Pokok Pelam

Kisah Benar


Sudah seminggu aku memikul tugasan untuk membuat tinjauan suasana ladang kelapa sawit keluarga semenjak pekerja bercuti pulang ke Indonesia. Kekerapan itu berlandasan kemampuan akal manipulasi fizikal untuk berbuat demikian. Letih walaupun hanya perlu meninjau dari jauh. Masakkan berbelas tahun tinggalkan aktiviti begini. Bukan rutin ini yang mahu aku kisahkan selanjutnya. Tetapi sebab dan akibat berbuat tidak baik akan sesama manusia. Hahaha

Setiap kali aku melintas masuk ladang, aku perlu melalui sepohon pokok pelam yang begitu berjoget-joget sedang berbuah. Acapkali mata tertusuk pandangan pada hiruk pikuk buah yang montok lagi mengiurkan membuatkan hati terjentik berkata begitu indah jika dapat menawan deretan buah yang seakan melambai aku dari jauh. Sungguh aku tergoda walaupun aku bukan penggemar tegar akan buah pelam.Tetapi bila mata tertacap pada dahan rendang itu nafsu jadi kendur, air liur semakin kecur dibuatnya walhal hanya sepohon pelam tetapi keghairahan seolah tidak pernah merasai sebelum ini. Seumpama tetiba terjumpa segerombolan wanita berbogel depan mata!!Hisy..




Pagi tadi aku masih lagi bertahan nafsu untuk tidak terpedaya dengan dakyah memesongkan nafsu . Tetapi idea tetiba datang dari kawan aku.



Joe    : Eh Lan kalau kita belasah amik pelam tu mcm mana..dah lama aku perhatikan..rasa tetiba aku
          mengidam! tak leh tahan ni
Aku   :Err aku pun dah lama tergoda, tapi masih belum stim nak pergi panjat..takut gak beb kalau pakcik
          sebelah tahu kita mengambil tanpa izin hak dia.
Joe    :Mana da, pokok tu wakaf lah..ingat tak dari kecik lagi kita masuk ladang pokok ni tak pernah
         diwartakan hak milik sesiapa..Tengok keadaan pokok pun tumbuh meliar tepi jalan..Tapi dulu kala
         ada tumbuh dah ke pokok ni?ermmm..
Aku   :Konpem?kang tengah membuak santap buah tetiba sakit perut..mahu salahkan ko?tengah-tengah
         ladang ni mahu lari tak cukup tanah nak cari air ..Jangan jadi giler tercicir tengah jalan..Haha
Joe    :Alah apa da hal..sungai tepi tu ada ..yang tengok ko aku jugak nanti..Malu? masa kecik-kecik mandi
         sungai leh pulak bogel..ramai-ramai ..ada kisah?tak kan..bila besar ni..belasah jelah kan..tak da nya
         aku tergoda dengan kau!Hahah
Aku   :Bodoh!!hahahaha..kecik dulu belum baligh..bulu belum berselirat ngek! Pe da hal..nak bogel..
         Sama bentuk je..tpi dah besar ni lain paten kang..Hahahah
Joe    :Dah banyak merepek pulak!hahhahahaah..tapi aku konpem paten aku lebih gagah dari ko kan?haha
Aku   :Yelah, orang dah kawen mmg terbukti gagah! sengal..dah diasah kaw-kaw kan ..Hahahah
Joe    :Tahu takpe..jangan pasal tengah ladang ni..kau dengan aku je ni..kang ada gak yang terkulai layu di
         tangan aku..Mahu try??hahahahahahaha
Aku    :Babi!!dowh ..Hahah bini dah cukup mengangkang tiap malam masih tak puas?Apa jenis nafsu ko
          bela? siapalis doh ...nak bahan member sendiri..lak tu aku,kau berselera..Laknat nanti??hahaha..
Joe     :Hahahahaha..cuak ar tu! tak yah lah nak perasaan okeh..ko ingat aku ada nafsu nak beromen dgn
          ko?? eh karang ada gak yang tak jumpa jalan keluar nanti..dah cukup berbalik pasal pelam ni mcm
          mana?
Aku    :Okeh je..janji petang ni bawak masuk galah..dan jangan lupa colek sekali..suh bini ko buat yang
          kaw-kaw pedas jangan lupa taruk belacan..Hahaha
Joe     :Orite misi terlaksana petang ni..Ajak Ady sama tak?lau ramai-ramai ..meriah suasana nanti
Aku    :Ok je

Setelah dijanjikan, kami pun segeralah pulang, macam biasa setiap kali selepas selesai tugas. Menuju ke  rumah dan rehatkan badan sementara tunggu untuk tugasan sebelah petang. Seperti yang dijanjikan, tepat jam pukul 2p.m terpacak 2 makluk manusia bernama Joe dan Ady depan pintu rumah. Masing-masing lajukan langkah .Ah dalam benak fikiran bukan gembira sangat nak terjah ladang tengah petang macam ni tapi dek sogokan mahu kerjakan buah pelam tu, terus masing-masing segar-bugar. Ady yang sebelum ni banyak alasan mengelak tetiba hari ini setuju untuk bersatu terjah ladang. Bahana pelam yang memang sesiapa terpandang akan terpesona. Tapi jarang sekali aku lihat ada orang akan berhenti mengambil buah tersebut. Tinggal aku, Joe dan Ady yang terkocoh-kocoh mahu menikmati kehangatan buah pelam tu.

Sejurus tiba ditempat kejadian, aku dah tak berpaling langsung pada pokok kelapa sawit akan tetapi melirik pandang pokok pelam tu Seakan-akan ada magnet yang memaksa mata untuk tertumpu padanya.

Joe : Apa lagi Ady cepatlah turunkan galah tu
Ady: Sabarlah kalau ia pun..bagi lah aku hilang mengah ni
Aku :Tu lah, kalau orang mengajak untuk kerja baik..banyak sangat alasan..bila ajak buat menda macam ni
        laju je kan ko..tak tertahan-tahan ..pas tu mulalah mengah..tak sampai separuh bukit dan pancit
Joe : Erm macam ko tak paham lagi dengan perangai Ady ni. Dia kalau ajak masuk ladang tanpa sebab
       kukuh tak da nya nak rajin..kecuali kalau mancing ikan..baru lah semangat!
Ady ; Eh aku datang sini bukan nak dengar korang berdua pot pet pot pet..Aku nak makan pelam ni
Aku : Ermm yelah-yelah..tapi konfem ek..pakcik ni tak marah kita ambil ni?
Joe : Hahahaha..nak buat jahat tapi masih samar-samar ..baik pendam jelah niat kau
Ady : Entah lah Lan ni..kalau takut! tak payah join..tadi kat rumah kemain..dia yang beria
Aku : Eh aku beringat je..karang best tengah menjolok tetiba pakcik tu muncul..korang nak menjawab apa?
         Masa tu baru minta nak ambil?Sorilah terlambat..silap-silap dia acuhkan parang ..mana korang nak
         lari..aku bukan pe..aku cuak doh..ingat tak dulu-dulu kita pernah kena kejar dengan dia?
         Sebab Mat buat meriam buluh, kita join main sama dan akhirnya dia serang dengan parang..hahahah
         Masa tu aku ingat lagi. Ady punya cuak sampai tak sempat pakai selipar, ko Joe lari menyorok
         sampai masuk parit.Hahahahaha..aku je yang steady kan..lari sebab aku dah get ready awal-awal
         Mat usah ceritalah ..Berdesup hilang..Yang nak menjawab masa tu Fendy kan..Tapi dia cool
         akhirnya sampai rumah ingat selamat..Tak jugak..berbirat belakang kena sebat!!hahahaa
Joe: Hahahah..aku ingat, aku nak lari sebab tak nampak parit..akhirnya selamat berkubang dalam tu
Ady: Kan..Hahaha..aku ok je..tapi sebab tak pakai selipar ..kaki berdarah terpijak kaca..
Aku : Tapi respect lah dengan Fendy, Dia maintain cool..sampai pakcik tu tak marah..aku tak tahu ilmu apa
        dia pakai..Haha
Joe : Dia kan mmg jenis steady!..Dah-dah..melalut ke lain dah ni..jejak kasih apa?
Aku: Alah sekali sekala ingat masa kecik-kecik dulu lah..sekarang pun bukan selalu ada peluang aku nak
        jumpa korang..masing-masing busy dengan hidup
Ady : tulah mengada sangat nak kerja luar..mulalah rindu kat aku kan..Hahha
Aku : Puiii!!..Dah! Cepat lah kait buah tu..
Joe  : Tak payah kait kot..biar aku saje yang usaha panjatkan..Kalau kait buah ni pecah bila jatuh bawah
Ady: Cantik beb..bernas idea ko..aku setuju..panjat lebih afdal
Joe: Ko pun ikut lah sama naik..jangan nak mengelat ok..Sama-sama kena gigit kerengga
Ady :Abis siapa yang nak jaga line?aku cuak doh nak memanjat ni..
Joe: Oh kau panjat pokok cuak..kau panjat bini ko tak cuak pulak?Hahaha ..Lan ada..dia tunggu dekat
        bawah..apa-apa hal dia bgthu kita kat atas
Ady: Bengong! Bini menda sedap..tak payah nak letih-letih panjat..Henjut je..Hahah..Ahh lan bukan boleh
        percaya..silap-silap nanti dia yang lari dulu..kita kat atas selamat kena kerjakan
Joe: Menda lah ko ni, sama je dengan lan..cuak jugak ke?
Ady: Yelah-yelah..aku polow ko panjat
Aku: Padan muka ko kan..amik sekali kena tocer dengan Joe..Haha
Ady: Diam ar kau!!..kau lari dulu..siaplah aku dapat kau..jangan nak mengelat kali ini. Duk bawah
        Cover line..
Aku :Sudahlah! aku tahu lah nak buat apa
Joe: Eh kalau lah aku tahu nak ambil buah pelam ni, kena susah payah tonton drama kau orang berdua ni
       baik aku matikan je niat dari awal. Tak habis-habis nak bergaduh, asal jumpa je mesti nak bergasak
       Cuba lah rileks..cool je sebagai lelaki dewasa..Ini tak dari kecik sampailah dah jadi bapak orang
       masing masing susah nak mengalah. Ada saje ketidakpuasaan hati. Aku letih dah ni, karang ada
       yang aku hantuk kepala dua-dua!! Nak?
Aku :Errrr..sejak kau jadi suami orang ni sikap ditaktor ni menjadi-jadi kan..Hahaha
Joe  : Kau try kawen..kalau ko nak rasa sama yang aku rasa sekarang ni..Tak leh lah nak budak sangat
         tengok situasi..malu doh anak-anak tengok kalau ayahnya masih bebudak..Tu yang bila aku lepak
         dengan korang ada masa terkeluar jugak serba sedikit..Hahahaa
Ady : Bukan sikit tapi banyak kannnn...Hahaha

Erm proses hendak mengambil buah pelam tu bukan sekejap sebab disulami dengan celoteh merepek aku dengan mereka, biasalah bila sekali sekala bertemu dan cuti bertembung sama pasti inilah masa yang terbaik untuk ulang dan ungkit kisah yang lepas. Itu pasal kalau masing-masing cuti, bila sampai kampung ,konpem terpacak depan rumah aku. Sayang aku dekat dieorang memang tiada tolok bandingnya. Masakan tidak, aku banyak membesar, kenal hidup ini bersama-sama. Jatuh bangun hidup masing-masing sudah lali dalam kotak rahsia. Itu sebab aku pergilah sejauh mana susah untuk aku nafikan kerinduan terhadap dieorang terlalu kuat. Hilai tawa yang selalu aku kenangkan. Petah bicara yang selalu membuat hati tidak keruan. Ukhwah yang terbina ni terlalu kuat.

Sejurus memetik buah pelam, masing-masing memainkan peranan. Aku tugasnya membersihkan buah-buah tersebut dan mereka berdua sediakan colek yang dibekalkan oleh bini Joe tadi. Dah selesai, apa lagi masing-masing makan sampai lupa dunia seketika. Dia punya kesedapan tu perghhh rasa macam dah sampai ke langit ke-7 ..Aku je kot yang terover rasa sampai macam tu, macam tak pernah je belasah colek buah pelam sebelum ni. Serius dia punya nikmat rasa macam pertama kali jumpa. Mahu tidak lima biji aku berjaya pelahap. Sebelum ini hendak habiskan sebiji pun memakan masa, tapi hari ini aku berjaya langsaikan sekaligus 5 biji.. Syabas! Argh bila menda haram yang tak sedap jadi sedap kan..Hahaha..Diaorang berdua usah cakaplah berselera aku tengok sampai aku terkesima sekejap..Masing-masing naik hantu mencekik buah pelam. Hahahahaha

Bila perut sudah penuh dengan santapan colek buah pelam. Haruslah rehat sebentar sebelum berkira-kira untuk pulang ke rumah. Aku cari port yang baik siket untuk lepaskan kepuasaan..Dalam baru bersandar tak sampai 3 minit. tetiba perut dah memulas, aku slumber cover lagi..karang digelakan oleh mahkluk berdua tu tak pasal-pasal dapat malu. Malunya bukan sekejap, tapi mahu bertahun aku kena perli..Kalau boleh sampai anak cucu berbangkit kisah ini. Perangai tetap tak berubah. Masih mencari silap orang untuk membahan.Haha, hisy kata dekat orang..Aku pun apa kurangnya..Kalau dapat bahan orang lupa diri sekejap. Ady tetiba muka berubah, tampak kemerah-merahan menahan senak perut sebab memulas,

Aku  : Asal ko Ady? Tak tentu hala hidup? Sekejap pusing kiri, sekejap kau menghadap Joe?
Ady  : Tak ada apa lah..sibuk je lah kau ni..Hisyyyyy (Ady berdengus)
Aku  : Ek eleh, mamat ni aku tanya elok-elok..kau nak marah-marah ..apa hal?
Joe   : Dahhhhhh! ( tiba-tiba dia sergah kiteorg, terlopong aku )..Baru tadi aku cakap,sekarang dah jadi balik
        Apa punya angin pun aku tak tahu korang berdua ni. Yang kau Ady, tak boleh nak bagitahu elok-elok?
        tak salahkan kan kalau cakap baik-baik. Yang nak ego sangat kenapa? rugi kalau kau cakap baik
        baik?..Mana tahu Lan boleh tolong kau? Tak payah nak belagak samseng sangat..
Ady  :Takdalah..aku tak minta pun tolong dia..dia tu yang terlampau sibuk sangat nak tahu..
Aku  : Eh, aku tanya je sebab aku tengok kau gelisah semacam..kalau kau tak nak bagitahu kenapa, tak
         payah lah kau nak dengus macam tu..bongek!
Joe   :Sudah!!..dua-dua tak mahu mengalah..Depan masing-masing bukan main sangat! ego..tapi dekat
       belakang, bila tak jumpa..siap tanya aku..eh mana Lan/Ady lama tak nampak? tak cuti ke? lama dah tak
       jumpa ni..Jadi,terbukti yang korang berdua ni masing-masing ego..kalah pasangan bercinta..masing-
       masing tak mahu mengalah dengan emosi..Puii!! Tengah sakit perut ni..ada jugak yang kena nanti.
Aku :Eh..Joe..kau sakit perut jugak ke?hahah
Joe  :Oh man! terlepas cakap..Hahahaha, Ha'ah aku sakit perut doh tetiba memulas..Kau Ady?
Ady: Hahahaha..tu lah aku duk serba tak kena ni,perut memulas lain macam..tak macam selalu
Aku: Habislah kita kali ni..gila hukuman tuhan terus bagi..tu lah aku dah kata, minta lah izin dulu nak makan
       buah pelam pun
Joe  :Ehhh..buah ni bukan milik sesiapa punya, tiada warta pun hak milik sesiapa..Jadi tidak mengena dengan
       kenyataan kau..terover makan kot ni..Yelah dapat makan terus tak beringat balun sampai lupa diri
Aku : Memanglah bukan hak milik sesiapa,tapi tak salahkan kalau kita mintak izin?
Ady : Abis kalau kau nak mintak izin sangat..kenapa je kau yang tak mintak dari tadi?
Aku : Aku malas!! aku takut nak berhadapan dengan pakcik tu..bila depan dia tak terkeluar aku nak mintak
        izin
Ady : Jadi kalau kau takut..baik ko terima je hukuman ni
Aku : Memang lah aku terima doh!! abis nak patah balik..takdanye derr!!dah selamat dalam perut
        tunggulah derita apa yang akan berlaku lepas ni
Joe  : Eh sumpah aku dah tak leh tahan, aku nak terberak siot!!..
Ady : Pergilah tepi sungai kat bawah tu, aku amik port yang kat atas..kau Lan amik yang tengah..Joe yang
       bawah ..ok?
Aku : ahhhh kau nak yang atas..sah-sah aku dengan Joe terkena air taik ko kan..pandailah sangat.
Ady : Abis kau nak berak sebelah-belah?kau nak tengok skill aku berak dan kau nak tunjuk skill kau kat
      aku,camne mimik muka ko time berak?sengal..
Aku : Aku tak maksudkan macam tu lah bongek!! amik lah air sungai tu,pastu carilah port dekat mana-mana
     yang ko selesa..dan silalah melepas...
Joe : Ok Set..ikut idea Lan..masing-masing cari port yang jauh pada pandangan mata! kalau dekat-dekat
    aku tak selera nak melepas tengok korang berdua..tiada faedah!batal niat aku..
Aku & Ady: Eleh macam lah kami nak tengok ko sangat..bajet!!hahaha

Serius, selesai sahaja melepaskan hajat yang terpendam, Kami teruskan langkah balik rumah, tapi sebelum sampai rumah, berapa kali stop! terpaksa masuk port lepaskan hajat. Bila perut meragam, terasa jarak antara rumah dengan ladang berkilo-kilo jauhnya sedangkan hanyalah tak berapa jauh pun .Azab bila mencuri hak orang, inilah hukuman tuhan yang perlu ditelan. Bila sampai rumah pun, keadaan perut masih lagi belum stabil, kejap-kejap aku berulang ke tandas. Pantang duduk atas kerusi, konpem nak tercirit keluar. Akhirnya,aku ambil jalan untuk meniarap, agar tiada tekanan..barulah selesa sedikit.Tapi tidak lama, seksa datang kembali, sakitnya bukan kepalang, bukan seperti sakit biasa.Umpama usus perut disiat-siat, aku semakin tidak tertahan, menggelupur seketika! muka habis pucat lesi, rintik peluh semakin laju membasahi segenap badan. Arghh! aku tidak keruan..Tapi suasana begitu tidak lama..selang 10 minit terus berhenti selepas derita azab yang memakan tenaga untuk melawan. Akhirnya aku pasrah dan terasa sesalan begitu taksub menjalar dalam jiwa. Dan sakit beransur pulih serta-merta..

Bila mak tanya,asal aku menderita umpama macam orang sawan, aku kisahkan perkara sebenar apa yang terjadi petang tadi ,dan mak kata,seingat dia..dekat dengan ladang kami tidak pernah ada sebarang pokok pelam..itu yang menjadi kehairan aku berfikir sejenak. Sebab ramai yang melintas pokok pelam itu tapi tiada pun yang berkenan dihati untuk berhenti mengambil dan menikmatinya. Sedangkan aku, Joe, Ady bukan main lagi melonjak gembira bila terpandang pokok itu. Aku mahukan kepastian lagi, aku bertanya pada pakcik tuan tanah tu, dan dia jugak menafikan bahawanya terdapat pokok pelam yang tertanam dalam ladangnya. Aku tetiba seram sejuk, tetiba berdiri sebarang bulu..Aku terkeliru, apakah yang aku pelahap tadi?dan esoknya aku bertanya pada Ady dan Joe..dan dia jugak mendapati jawapan yang sama..Bahawanya tiada pokok pelam disekitar ladang sawit tu, dan mak ayah dieorang bagitahu sememangnya tiada!!dan kini kami bertiga terus terdiam..masing-masing buntu memikirkanya..Sesalan dalam hati mula bersarang. .dan untuk lanjutkan kisah ..aku, Joe dan Ady sepakat untuk turun ke ladang bagi memastikan segala andaian itu benar.

Keesokannya, sejurus tiba di ladang. Masing-masing terpinga-pinga. Memang benar hakikat tidak ada pun pohon pelam yang tertanam di kawasan itu. Apakah yang kami kerjakan semalam? Milik siapakah pohon pelam yang bermain di minda kami? Oh tidak terkata, hanya mampu terkedu menelan air liur, serta-merta seram sejuk dan terus panjangkan langkah pulang ke rumah. Sampai di rumah, aku terus kelu seolah-olah tiada perkataan mampu diucap. Semakin buntu dan penyudahnya aku demam 4hari.Sepanjang demam setiap kali aku tidur pasti ada undangan tetamu yang datang dalam mimpi. Seorang lelaki berjubah putih dan pohon pelam yang kami kerjakan tempoh hari. Tetapi aku tidak dapat fahami dengan jelas bibit bicara lelaki berkenaan..Sehingga aku pulih, tiada lagi kunjungan beliau. Aku kisahkan kepada mak ,dan mak kata mungkin itu tuannya dan dia hanya bagi kami bertiga sahaja yang dapat melihat tapi bukan bermakna boleh mengambil sewenang-wenangnya..Memanglah, kami bertiga jarang masuk ladang, kerana bukan lagi menetap di sini jadi bila difikirkan balik ada benarnya.yang beliau memberi peluang kepada kami bertiga sebab kami asing dengan sekitar kawasan itu. Orang kata mungkin kerja orang bunian.Tapi entahlah aku terima ini semua sebagai pengajaran.

Jadi,walau apa sekali pun..silalah meminta izin dengan hak orang kan..Jangan memandai membuat keputusan. Pembalasan mujur beliau berikan sedikit. Jadikan kisah ini sempadan untuk kita bersama.




Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...