Rabu, 17 Disember 2014

Indah

Di meja makan: 
Dia : u ni lah, asyik u je yang bayar
Aku: lah, dah kenapa?
Dia: yelah, i bukan anak ikan u. I keja. I pun ada jugak duit.Biarlah i belanja u.
Aku: pulak.oh nak belanja ek?
Dia: benar, biar i belanja u.
Aku: klu mcm tu. Biar u belanja i untuk perkara lainlah
Dia: ok, tapi apa?
Aku: u belikan i klcc. Spesial untuk i! Blh?
Dia: uuuu nilah. Main2 byk!
Aku: hahahah, gurau jelah. Makan jelah, i bayar pun bukan harap apa2.
Dia: yelah. Ngada sangat! -Satu cubitan di peha hinggap!

Ahad, 14 Disember 2014

Mendua.

Sekian kali, masih ampuh tidak lelapkan mata. Angkara perkara itu. Terus bergelut dengan perasaan. Bukan untuk adili dia tentang itu. Hakikat empunya sendiri sering kali selingkuh. Berapa kali kata sayang pun tetap tidak berbekas pada hati. Tetap kabur pada rasa. Namun terjadi depan mata. Bikin gundah pada sangka. Mula terkesan pada hati. Cuba untuk leraikan sangsi, tapi tidak berdaya. Yakinlah wahai jiwa, segala itu hanya satu kebetulan. Pejamkanlah perlahan agar bisa lepaskan resah ini tanpa tercalit sebal. Agar esok masih setia, tenang tatap wajahnya tanpa erti prejudis lagi. 

Rabu, 3 Disember 2014

Mantan


Kita berduakan  manusia yang sudah dewasa
Bilang harus mendengar penjelasan dahulu tanpa menuduh
Mantan aku yang pergi dengan orang lain dengan alasan tidak bahagia bersama aku
Sekarang cuba kamu fikir.
Hanya orang bodoh yang mahu kembali kepada kebodohanya
Dan aku rasa aku belum cukup bodoh untuk  kembali ke dia dan meninggalkan masa depan aku iaitu KAMU.

Setelah Dirimu Aku Kenali

Bukan sekadar cerita lucu
Namun banyak hal yang sudah kita lewati
Termasuk cerita tentang aku
Dan juga tentang kamu
Masing-masing sudah kita ketahui
Namun dari semuanya itu
Aku tidak tahu kemana kita melangkah
Aku sendiri tidak pernah berfikir
Pendekatan perhubungan kita sejauh ini
Kenyamanan aku ketenangan hatiku
Saat bersama kamu
Kita mulai sudah melangkah
Tapi tidak tahu arah yang kita tuju
Jujur..
Masih ada keraguan dibenak aku kerana perbedaan ini
Untuk melanjutkan langkah kita
Agar jalan keluar meminta hanya kepada yang maha Satu.

Selasa, 2 Disember 2014

Rasa

Aku tidak pernah membuka hatiku untuk manusia yang cuba datang ke hidupku. Banyak ketakutan dari sebuah hubungan yang berakhir jadi rasa sakit
Dan ternyata sahaja aku tidak mahu berada ditahap itu. Namun kali ini berbeda . Dia datang memberi harapan dengan kenyamanan yang sudah ku rasakan.

Selasa, 7 Oktober 2014

Terima Kasih.


Atas makian, hamun dan carut kau 2 tahun lepas. Aku kini berdiri atas apa yang aku miliki. 
Walaupun perit untuk aku terima. Tapi bangkit dari kecewa. Buktikan pada kau. Aku bukan seperti yang kau carutkan. Benar, takdir datang singgah ketika aku bukan waras untuk berfikir. Argh! Celaka semua itu. Tanpa hala tuju pasti. Aku terima tawaran ini. Walaupun aku sendiri sangsi wajar kah terima jika aku sekadar mengulit rasa kecewa. Yakin, jika aku bergelumang dengan laut segala masalah akan sembuh. Satu persatu. Sejauh langkah aku boleh garap tanpa bayangan kau lagi. Hari-hari tidak lagi bergenang dengan secebis luka. Aku bangun, walaupun saat itu pedoman aku goyah. Selama mana aku perlu berterusan mengharap. Pujuk pada diri. Sabarkan pada rasa. Semuanya akan lenyap. Berakhir! 

Kini, ketika genap saat 2 tahun lepas pada tarikh ini. Aku masih setia berdamping disisi laut. Pertaruhkan sebuah hidup. Mencari sinar apa itu kebahagian. Walaupun sukar untuk aku nafikan terjahan bayangan ngeri kau.Tapi aku berjaya buang segala kenangan kita. Jauh! Sejauh mata memandang laut yang tiada berpenghujung ini. Begitu lah cuba aku campakan kau bersama khayalan. Benar kata 8 tahun bukan satu pandangan yang mudah untuk hadapi hari yang mendatang tanpa wajah 8 tahun yang lalu. Tapi sampai bila? Kau merana kesedihan. Ratapi yang bukan milik kau lagi? Derita tidak sudah? Korbankan bahagia yang kau wajar perolehi? Persetankan semua kesedihan. Buat hari kau kelam. Lemau tidak bernafas. Sedangkan dia bertuhankan bahagia saat ini. Kini aku mula tahu. Tiada apa yang perlu ditagih lagi. Jika benar apa hasrat sekeping hati. Pasti ia datang jua suatu masa nanti. Tuntut apa yang pernah dia miliki dahulu. Tapi bukan lagi mutlak untuk mudah diserahkan. Kerna tiada lagi ruang ketiga milikmu. 

Dalam perjalanan menghadapi kenyataan. Banyak hati-hati yang aku sakitkan. Kerana sukar untuk aku bersilih ganti. Itu bukan aku. Menukar hati semudah begitu. Menjahanamkan harapan orang sedangkan aku tidak mampu penuhi permintaan. Biarlah mereka terluka dari awal. Agar penghujung nanti tidak bisa sebal sesalan yang dalam. Berdendam kesumat dengan aku. Maaf! Aku selesa begini. Tidak berkasih mahupun merindu pada sesiapa. Aku cuba pulihkan hati tanpa perlu ruang bersama sesiapa. Sendirian belajar erti payah untuk bangun. Kau tak akan tahu kerana kau tak pernah melalui apa yang aku rasakan. Penderitaan mental sehingga batin terheret sama. Berjuang pertahankan apa yang perlu tapi akhirnya bersepai tanpa dihargai sekelumit rasa. Di pandang hina sudahnya. Seumpama mengemis kasih. Tika dulu seluruh jiwa raga aku pertaruhkan demi bahagia kini aku perlu tebuskan semula demi nilai sebuah harga diri. Biarlah dia terseksa atas balasan Tuhan asalkan bukan dari tangan aku. Biarlah dia bahagia atas penderitaan aku asalkan itu yang dia mahukan. Sampai masa, jika adil sedang bertindak balas beralih pada kebenaran. Aku tidak mahu berkata apa. Rasalah apa yang telah aku hirup. Telanlah perlahan-lahan walaupun seksa rongga tekak untuk terima.  Deritalah atas namanya giliran kebahagian aku. Aku percaya.. 

Sampai bila sebegini? Sampai suatu masa nanti Tuhan tolong jawapkan bagi pihak aku. Dia lebih tahu. Kerana perancangan aku manusia lemah tidak sekuat tanding dengan segala takdir-Nya.

Ahad, 5 Oktober 2014

Melankolik.


Rindu

Mengapa tuhan , ku bertalu bertanya. 

Hadirkan dia dalam hidup. 

Lantas benarkan dia tinggal pergi.

Tanpa sebarang muktamad.


Kecewa. 

Hati tidak lagi mampu kukuh atas kesakitan ini. 

Batin seakan meronta lepaskan berlalu. 

Sabar tidak lagi bererti untuk bertahan.

 Jiwa gelisah tak sudah tanpa penghujung


Kuat.  

Akan ku bukti. 

Selagi nafas berkalung dalam langkah.

Bukan hidup untuk dipersia. 

Bukan pertaruh hati untuk direnyuk. 

Bukan menangis tanda tewas. 

Bukan serah tanda mengalah.

Tapi bangkit benar apa yang tergadai. 

Harus ditebus! 


Dendam. 

Tidak sesekali.Tapi jika itu mahumu.  Pasti terjadi. Demi segulung bahagia. 

Berat untuk aku jejaki sesalan. 

Lepaskan segala apa yang terluah. 

Desakan apa yang terbuku . 

Agar kau tahu. Siapa aku.

Bukan lagi seperti dulu. 

Yang kau tinggal dengan segenap khayalan indah. Melata tagih kasih. 

Akhirnya kau ragut tanpa belas.

 Satu persatu tuntut tanpa berbaki. 


Mengapa?

Jawapan yang perlu aku tahu .

Setia bersama pelusuk harapan. 

Datanglah. Bisikanlah. Leraikanlah 

Agar ku tahu siapa sebenarnya antara kita.

Moga ku tidak lagi mengejar bintang dilangit. Sedangkan kaki terpasak setia di bumi. 

Biar perit mengalir dalam keputusan .

Demi tiada lagi bergalung telahan nista 


Ku terima. 

Aku maafkan kamu.

 Tidak perlu lagi kita bersua. Bertentang rasa. 

Teruskanlah hidup tanpa secalit bayangan ku lagi.

Andai ini satu suratan .

Ku biar. Pergilah kau pergi 

Sejauh mana kau rasa perlu 

Tapi usah berpaling kembali 

Jika sekelumit rindu bertandang jua. 

Sampaikan lah dalam sekalung doa 

Agar kau dan aku bahagia 

Dengan cara sendiri. 


Noktah.             

Khamis, 25 September 2014

Rindu.

Malam tadi terlena. Berbaring tubuh dalam lelah. Ku singgap birai langsir. Biarkan bertelanjang menghadap langit. Kelam! Tegur hati. Peduli asalkan hembusan lelah bertempiaran pergi. Berteman bingkisan perlahan suara lagu. Indah malam bertaut. Semakin larut mata mula berbisik bersedia lena. Dalam kerancakan mimpi, satu dimensi lain. Setelah bertahun tenggelam dalam rindu. Dia hadir kembali mengusik hati. Kali ini datang berbaring sebelah, laju kuntumkan segaris senyum yang selama ini ku igaukan. 8 tahun ku serahkan segala jiwa raga tanpa rona luka. Cuba bertaut tangan tapi tidak lagi terasa hangat jemari yang selalu ku genggam. Cuba sentuh setiap inci wajah tapi tidak tergapai. Jemari ku bertindak agresif cuba memeluk sebatang tubuh yang selama ini sentiasa menjadi amatanku. Kecewa! Tiada lagi reaksi seperti yang aku harapkan. Kaku tanpa berbalas. Semakin aku cuba semakin jauh ia berlalu. Ku diamkan tangan tanda berhenti berharap. Ku lajukan langkah bererti aku mahukan dia bersama.  Mata hanya mampu melihat sekujur tubuh yang aku rindukan terusan pergi hilang bersama kelam langit. Semakin lama semakin menjauh. Titisan mula bergenang pada kelopak mata. Tersentak dari tidur. Rupanya hanya mimpi. Lama dia tidak menjengah lena. Bertahun berharap agar diberi peluang untuk menatap lagi. Termanggu seketika! lalu berganjak berpaling sebelah. Kosong! Betapa hebatnya rindu. Walaupun sekental penafian tapi masih berbaki dalam jiwa. Biarlah terus terpahat dalam hidup.. Kerna itu yang aku mahukan.  

Isnin, 22 September 2014

Adilkah?


Tatkala kau berusaha siang malam
Tanpa henti jemu persiapkan diri
Akhirnya.. Tiba hari kejadian
Kau paling bersemangat
Menghadirkan diri seawal pagi
Segala ilmu rapi tersusun dalam benak
Menunggu detik untuk kau bentangkan
Segala pertanyaan pasti akan terjawap
Yea. Aku buktikan dengan segala kudrat
Tanpa mengalah walaupun sesaat
Segala soalan aku bahaskan dengan penuh cermat
Berhati-hati tapi berfakta
Setelah lama penantian keputusan
Akhirnya rezeki tidak berpihak
Aku kecewa berpanjangan
Cuba memujuk untuk terima kenyataan
Tapi aku manusia biasa
Adakala dalam semangat
Lelah dengan hasutan emosi
Terbawa-bawa dalam setiap hela nafas
Cuba lagi bertahan
Tapi rapuh dimamah kata-kata
Bangkit dari larut dengan perasaan
Duka jua yang setia menanti
Perkhabaran itu sebenarnya menyakitkan
Walaupun ku ukirkan sebuah senyum
Petanda jiwa aku kuat
Ku luahkan disini
Agar berat amarah ini
Bisa berlalu perlahan tinggalkan
Aku disini
Dalam kembara memburu rezeki
Di tengah laut dalam. 

Isnin, 15 September 2014

Janji.

Manusia. Sebelum kenal hati budi kau. Sebelum letak hati kau sebaris hati dia. Pelbagai janji manis bertebaran di lafazkan. Tapi setelah 2,3,5,7,1000 kali tawan kau, itu pun kalau sempat lah tahap itu. Longkang depan rumah pun belum tentu dia sanggup pimpin tangan kau untuk melintas! Dan pasti hati kau sudah tercampak merata ruang. Tiada lagi sanjugan. Paling kejam tiada lagi rasa hormat,kasih dan sayang apatah bait ungkapan rindu kedengaran seperti permulaan. Nampak permainan disitu?. Berhati-hati serahkan segalanya takut nanti kau juga yang kecamuk sendirian. Kau sendiri derita tak sudah. Ada batas perasaan yang kau perlu semat dan jaga dalam jiwa agar harapan kau tidak sia-sia!. Bukan sedabak bulat-bulat kau serahkan hati kau pada dia dengan maksud dia akan belai penuh kasih. Tidak! Belum pasti..

Sabtu, 13 September 2014

Tinggalkan.

Terjaga dari lelap. Tu pun dapat signal perut memulas. Bingkas bangun kejar tandas! Damn.. Makan lupa diri pada majlis besday anak kawan malam tadi, padahnya berbayar. Selak facebook sebentar bagi mata larut mana tahu terus lelap. Semakin segar dibuatnya. Terjah wechat, tertacap mata pada moment seorang kawan lama yang kini berkelana ke UK. Bertukar angin, bersilih ganti kerjaya. Kenal beliau dari zaman diploma sampai degree. Memang beliau layak dapat ats usaha keras selama ini. Syabas kawan. Ok, silang tangan atas bantal. Berangan! Semoga suatu masa nanti aku mampu hijrah tinggalkan Malaysia. Bermula sekecil dengan angan-angan siapa tahu sebesar impian mampu tercapai! Amin.. Usaha dan tawakal perlu. 

Penghuni Baru!

Semalam baru berborak dengan orang paling aku kagum dalam hidup tentang kisah keakraban aku dengan housemate yang hampir jengah ke 5 tahun. Tapi hari ini, mendapat perkhabaran bahawa housemate itu perlu pindah ke Kuantan dalam masa terdekat kerana perolehi tawaran kerja kerajaan. Mendegar suratan itu, perasaan bebal selubung hidup setengah hari. Bukan dengki kerana rezeki beliau. Itu takdir masakan aku perlu tentang. Cuma keberatan mencari rakan rumah baru sangat lah malapetaka. Mahu keserasian berkongsi segala perkara. Bukan mudah apatah lagi waktu aku bukan sepenuh masa di rumah. Faktor ini amat membimbangkan kalau penghuni baru adalah bukan dari jenis yang kita mahukan. Silap langkah bersepai rumah. Apatah lagi jenis pengotor, deritalah lah kau sepanjang hayat. Semoga penghuni baru adalah yang terbaik malah berharap lebih baik dari sekarang.  Buat housemate lama, bahagialah dengan pekerjaan baru dan jangan lupa aku di sini. Tak sangka pengakhiran kita di Shah Alam jua. Arghh sedih! 

Selasa, 9 September 2014

Nafas..

Kau harus kuat
Untuk bela nasib sendiri
Berikan kau kebahagian
Yang telah kau hilang sejak dahulu
Sebagai empunya diri
Tanggungjawab tidak akan terputus selamanya
Sejauh mana kau pergi
Ia tetap ekori dari belakang tanpa jemu
Setiap langkah kau tinggalkan biarlah bererti
Untuk dikenang di lain hari
Usah lagi kau takut
Pada bayang semalam
Kerana itu satu aras pengalaman
Ajar kau tentang bait kehidupan
Tanpa ia hilanglah pedoman 
Apa yang kau lakukan biarlah sejujur tindakanmu
Padukan niatmu pada kebenaran
Biar diadili Dia, bukan manusia lain
Tiada lagi harus kau sesali
Setiap nafas yang berlalu
Jangan ditagihi pemergiannya
Biarlah ia pergi tanpa sebarang jejak
Agar tidak bersisa di lubuk hati
Untuk dikenang sepanjang hayat
Pergi lah kau pergi
Tinggalkan aku disini
Tanpa rasa cintamu
Akan ku pertahankan segenap rasa
Agar tidak lagi terdetik kasih untukmu
Berdiri membayangi sayangmu semalam
Seolah tidak ada lagi harapan untuk mu
Ku biarkan jodoh berbicara
Andai kata kuat untuk temani hidupku
Akan pasti jua muncul siapakah
Bukan mengalah berserah pada segenap takdir
Tapi ku tahu ia akan datang. Pasti!
Longlai ku berbicara tentang engkau yang samar 
Tapi sekuat iman berbaki dalam nafas
Sanjung ku untuk ku bertahan
Juangkan apa yang benar
Kerna ku tahu keadilan itu sudah tertulis
Untuk lelaki seperti aku.. 

Ahad, 20 Julai 2014

Berpuasa Ramadhan Di Tengah Laut



berbuka di atas crew boat


Kini tinggal malam-malam terakhir berpuasa. Baru sahaja menjejakan kaki di bumi Tanah Semenanjung setelah menghabiskan separuh berpuasa di daerah tengah laut Bintulu. Berpuasa bukan penghalang untuk meneruskan kerja hakiki. Kepenatan tidak berbatas hanya Tuhan sahaja yang mengerti tapi demi sesuap rezeki halal tetap bertahan perjuangkan sehingga kudrat terakhir. Tiada apa yang membezakan bekerja di bulan puasa mahupun di hari biasa. Cuma ketara waktu makan tengah hari sahaja tidak berlangsung, di mana rehat dipenuhkan dengan santai mahupun tidur sebagai pelepas lelah paling terbaik.

Saat bermula untuk perlayaran.


Wanita-wanita hebat hidup bersaing dengan lelaki ditengah laut


Menu berbuka jika terlajak berkerja diwaktu berbuka. Bekalan dari kapal

Panas mentari bukan penghalang untuk jalankan tugas 

Bergayut

Berteduh

Khamis, 17 Julai 2014

Kehidupan Offshore ( Offshore Life)..





Lembaran lepas ,hanya gambar jadi santapan.. Mungkin terbuka separuh jiwa sahaja untuk menghayati. Kini ku selitkan sebuah video sebagai medium agar lebih terpahat dalam sanubari.  Video ini bukan aku yang garapkan akan tetapi saudara Farris Norzzali yang aku sedut dari youtube. Apa yang terpapar dalam video ini tidak lari jauh dengan apa yang aku lalui setiap hari kehidupan disana.. Agar apa yang ku cuba paparkan ini mungkin mampu menjentik hati kalian di sana untuk bersama bergelumang dengan kehidupan di laut. Selamat menonton....



Rabu, 16 Julai 2014

Kehidupan Offshore Surveyor



Berdampingan dengan dunia laut, membuatkan aku terpanggil rasa syukur dengan hidup

Dahulu aku bukan berahi untuk terjun ke lautan dalam , selonggar dunia sana. Tapi atas desakan hidup yang terpikul atas bahu memanggil, menyesakkan dada membuatkan aku untuk melangkah dari kebiasaan. Menidakkan segala perancangan yang dibikin diawal kisah.

Sumpah, indah berdamping dengan laut walaupun digasak dengan keadaan yang tidak dijangka. Tapi pasak hati dengan matlamat hidup membuatkan kau tabah untuk setia bersama. Malam siang berganti jawapnya tetap sama.

Susah untuk menjangka apa yang bakal kau berhadapan. Segala kemungkinan bisa hinggap dalam hidup. Cekalkan lah segala perasaan, sedialah segala emosi mu. Lama mana begini itu terpulang pada suratan takdir Tuhan.

Itu rezeki kami, kehidupan dilaut tanpa darat jauh dari mata,jauh dari keluarga ,jauh dari teman dan sahabat tersayang. Memang berkepuk sebab itu jalan yang kami pilih untuk gaji berkepuk. Mahu kepuk bersama tolong tinggal keluarga berkelana hidup dilautan, beraya dilaut, stress di laut malah tidur dilaut. Hak berkepuk hak kami..Offshorian.

Hayati dan cuba bayangkan anda disituasi aku. Gambar nukilan sendiri sahaja.. Nikmatilah.
Sebelum berlayar menuju destinasi
.

Suasana berkehidupan dalam perut kapal



Dua legasi tempat tinggal


kerja 


engineer vs surveyor


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...