Rabu, 16 Julai 2014

Kehidupan Offshore Surveyor



Berdampingan dengan dunia laut, membuatkan aku terpanggil rasa syukur dengan hidup

Dahulu aku bukan berahi untuk terjun ke lautan dalam , selonggar dunia sana. Tapi atas desakan hidup yang terpikul atas bahu memanggil, menyesakkan dada membuatkan aku untuk melangkah dari kebiasaan. Menidakkan segala perancangan yang dibikin diawal kisah.

Sumpah, indah berdamping dengan laut walaupun digasak dengan keadaan yang tidak dijangka. Tapi pasak hati dengan matlamat hidup membuatkan kau tabah untuk setia bersama. Malam siang berganti jawapnya tetap sama.

Susah untuk menjangka apa yang bakal kau berhadapan. Segala kemungkinan bisa hinggap dalam hidup. Cekalkan lah segala perasaan, sedialah segala emosi mu. Lama mana begini itu terpulang pada suratan takdir Tuhan.

Itu rezeki kami, kehidupan dilaut tanpa darat jauh dari mata,jauh dari keluarga ,jauh dari teman dan sahabat tersayang. Memang berkepuk sebab itu jalan yang kami pilih untuk gaji berkepuk. Mahu kepuk bersama tolong tinggal keluarga berkelana hidup dilautan, beraya dilaut, stress di laut malah tidur dilaut. Hak berkepuk hak kami..Offshorian.

Hayati dan cuba bayangkan anda disituasi aku. Gambar nukilan sendiri sahaja.. Nikmatilah.
Sebelum berlayar menuju destinasi
.

Suasana berkehidupan dalam perut kapal



Dua legasi tempat tinggal


kerja 


engineer vs surveyor



susuk tubuh bangunan kerja

engineer kacak lagi bergaya


rehat itu indah disimpul bersama bayu angin

Apa yang kau cari sebetul-betulnya lama mana begini

renung seketika apa berlangsung untuk hidup esok

anugerah

barisan kerja




Makan mengisi segenap ruang perut


pulang ke pangkal jalan

panas terik bukan penghalang

senja berlabuh


kepenatan 

terik mentari bahang membaka






1 ulasan:

qisya khadeeja berkata...

wahhh!!! mcm ni rupa-rupanya .. client2 i bekerja... nak call update pun susah ye... huhu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...