Sabtu, 16 Februari 2013

GYM& Hidupku!


Sketsa Aku & Bos :

Suatu pagi, suatu ketika..keadaan di pejabat begitu tenang! Masakan tidak, hanya beberapa kerat yang gigih bekerja di saat cuti menghambat masa. Biarkan mereka beraya sakan, itu hak mereka. Kita tibanya raya nanti pasti berkeadaan demikian. Malah mungkin terlebih pengiraan mengambil cuti alasan raya setahun sekali sahaja. Sogokan awal, otak direncah yang boss tidak akan jengah office. Perihal ini awal-awal lagi sudah dihebohkan dalam whats app yang beliau tidak akan hadirkan diri. Aku percaya! Setiba di meja..segera dahulukan kerja yang sengaja ku tinggalkan 5 hari lepas. Mulalah mata terkebil kerah otak berusaha dengan tekun. Mengingati kembali apa permasalahan sehingga aku sendiri buntu. Oh buntu sebab itu alasan selamat untuk aku lepaskan diri tempoh hari. Penghujung jumaat masalah di hadapkan ke hadapan aku. Memang tidaklah aku gigih mencari penyelesaian terbaik. Ku katakan, beri aku masa untuk tungkus lumus selesaikan sebelum hujung jumaat depan. Kejam! Walhal dalam benak sudah terbayang panggilan kampung, masakan mak, kecohan kawan-kawan. Hahaha..Itu wajib!

Dalam perhatian cuba selesaikan apa yang tertangguh itu, akhirnya berjumpa juga dengan jawapan! Masalah remeh bila sengaja menyulitkan keadaan memang akan menjadi bersimpang siur. Bila aku beri pandangan, buat begitu jangan hendak begini sangat nanti natijahnya memakan diri sendiri malah mengheret aku terbabit. Degil! Dengusan mereka kuat membantah aku. Katakan aku budak baru, baru grade! Apa yang ada pada aku jika dipandang pada segulung ijazah yang aku perolehi masih segar hijau, belum cukup matang! belum setahun..Susah! Tapi aku biarkan, manusia yang degil ini akan terhantuk baru tergadah makananya..Pengajaran berguna. Tidak perlu membazirkan air liur berikan pendapat, tidak perlu menaikkan darah untuk tegakkan kebenaran. Percaya pada Allah itu memadai, yang kita benar dan pasti kebenaran susuli orang yang niatnya benar! Akhirnya kemuncaknya aku berjaya, mahu menjerit, mahu melompat malah mahu berjoget tapi asakan perasaan malu itu kuat kerna di hadapan meja terduduk setiausaha setia fokus mengetuk papan kekunci beliau terus mematikan perasaan. Hanya mampu tersenyum lebar sampai berdiri! Aku tidak pasti kenapa perlu berdiri, tapi secara langsung aku berbuat begitu. Terpacul terkejut setiausaha melihat aksi spontan aku, malah beliau ketawa terbahak-bahak. Bila terperasaan beliau ketawa, aku terus duduk, dan menghala PC terusan ke muka agar dapat melindungi muka yang merah padam menahan malu.Hahaha

Lupakan itu, bukan itu yang ku cuba kisahkan di sini, banyak kali dah aku terkantoi dengan setiausaha itu! kalau direkodkan banyak gila aksi aku di luar batasan normal terjadi di kala aku berjaya selesaikan masalah. Tapi macho tetap terkawal, apa yang berlaku. Aku buat-buat lupa. Tapi bila sampai rumah atau sepanjang perjalanan dalam kereta, pasti aku ketawa lupa dunia, lupa yang aku sedang memandu dan sedang diperhatikan dengan perasaan janggal oleh pemandu lain. Sambung kerja, tiba-tiba pintu pejabat dikuak sekuatnya, aku tidak menoleh tetapi aku dah terbiasa dengan perangai begitu pasti tidak lain itu adalah beliau, beliau yang selalu aku berasa kecil berada disisinya. Boss! oit tercuit dalam hati mujur bukan di mulut. Berganda aku naikkan kefokusan aku. Itu perlu, aku baru sahaja disahkan taraf jawatan dan perlu untuk aku lagak dedikasi depan beliau kerana aku mahukan kenaikan gaji yang berlipat ganda. Itu perlu, hipokrit itu wajar tapi biarkan dalam hati ikhlas, biar luaran sahaja yang mainkan peranan asalkan tidak pada niat mencari rezeki.

Beliau terus melulu menuju biliknya serta dibuntuti oleh setiausaha dibelakang. Pemandangan begitu tidak lagi asing bagi aku yang terusan menghadap. Aku mula mencari kekuatan, sebelum nama aku di laung dijulang tinggi dari bilik beliau menghala tepat ke telinga aku. Aku diam membatu, laju melaraskan segala perihal fail yang perlu aku kemukakan kepada beliau. Oh perlu kemas, perlu sistematik kalau tidak mahukan carutan dihujung perbualan. Selesaikan berjuta masalah beliau dengan setiausahanya, selang berganti minit. Nama aku dipanggil, tapi aku tidak pasti adakah itu datangnya dari beliau atau suara dari radio setiausaha itu. Oh aku keliru, aku cuba amati dengan perlahan, masih sayu! tiba-tiba beliau datang dari belakang dan terus sergah aku! Aku terkejut lalu terjatuh kerusi .Punya gelabah tidak tertahan-tahan sampai jatuh kerusi. terjelupuk jatuh depan beliau. Beliau tidak ketawa tapi aku yang malu.Hahah..Bangun, betulkan kerusi, betulkan keadaan baju, seluar dan segala macam aku betulkan walaupun tidak perlu sangat untuk lakukan. Dengan gagah, aku kerahkan kaki untuk lajukan juga langkah menuju bilik beliau. Sejurus sampai, setiausaha itu meminta izinkan untuk keluar dan berlalu meninggalkan aku dan beliau.

Babak Perbualan...

Boss: Sihat?
Aku : Saya sihat.
Boss: Tadi kenapa saya panggil kamu, tidak ada sahutan? terus senyap..Kamu berangan ke?
Aku : Tidak, saya keliru sahaja.
Boss: Apa yang kamu kelirukan? saya pangil nama kamu..siapa lagi dalam office ini yang sama nama dgn
         kamu?
Aku : Saya fokus buat kerja, itu yang tetiba keliru (alasan tidak ada sangkut paut)!!
Boss: Ok, baiklah..lain kali tolong jangan keliru lagi.Macam mana meeting dengan orang pejabat tanah?
Aku : Segalanya baik, saya dah usulkan segala maklumat yang mereka perlukan dan mereka berikan
        segala maklum balas yang postif. Saya ada juga bertanya perihal yang kurang mengenai fail kita.
Boss: Lalu? ada yang tidak lengkap atau perkara yang menghalang dari projek yang kita submit untuk
        diproses?
Aku : Ada, tapi saya telah sediakan segala perihal terbabit, saya akan bawakan dalam meeting akan datang.
Boss: Bagus! Saya mahukan projek ini berjalan dengan lancar dan ini dibawah seliaan kamu. Saya serahkan
         segalanya kepada kamu.
Aku :Baiklah...Ada apa-apa lagi boss?
Boss: Oh pasal kerja tiada. tapi pasal peribadi kamu, ada..
Aku ; Peribadi? maksud boss?
Boss: Yea, penampilan kamu..Saya tengok badan kamu semakin laju naik. Perut tu terutamanya.Sayanglah
         muda lagi tapi badan seperti orang tua, bujang pula tu. Kalau dah kahwin saya tidak kisah. Memang
         tidak dapat lari dari begitu. Mahu tidak, kalau isteri masak kamu kena makan juga biarpun tidak
         sedap kena jugak telan, takut nanti merajuk
Aku : Tahan gelak! ooooooo,
Boss: Saya nak kamu pergi gym, pergi workout , bagi badan nampak sasa..ada 6pax. Baru client tengok
         ada rasa kepercayaan dan selesa untuk bekerjasama dengan kamu
Aku: Dalam hati- aik perluke 6pax bagai??sampai badan sasa??...HahHA..apa dia ingat aku jumpa client
        sampai kena tanggalkan seluar? tanggalkan baju bagai? ingat aku nak buat catwalk ape dpn client,
        tak pun nak menari tiang bagai...Hahaha



Boss: Lan?? tengok berangan lagi..Apa yang kamu fikirkan?
Aku : Eh saya tak berangan, baiklah saya akan cuba cari masa untuk ke gym, saya cuba untuk turunkan
         berat badan..saya cuba..Ada apa2 lagi boss?
Boss: Tiada..kamu boleh sambung kerja kamu
Aku : Baiklah..Berlalu tinggalkan beliau

Sampai meja, fokus terus hilang sebaliknya fikirkan pasal gym. Alahai aku bukan suka tempat yang begitu. Sesak dengan macam-macam peralatan, berhadapan dengan orang-orang yang aku rasa sangat pelik. Berpeluh sakan dalam bilik. Lainlah kalau jogging dekat tasik.Itu best, aku sanggup! Satu hal pula aku nak pergi daftar, cari gym.Terpaksalah..Huhuhu.. Kita tengoklah keputusannya nanti, adakah aku berani sahut cabaran beliau dan buktikan aku mampu...Hehe..Aku bersikap positif dengan apa yang beliau maksudkan, mungkin beliau mahu aku sihat dan cergas kerana kerjaya akau melibatkan orang ramai dan perlu penampilan yang menarik untuk menarik minat client berurusan..


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...