Sabtu, 26 Mei 2012

Rinduku Padamu Hanya Tuhan Sahaja Yang Tahu



Lebam biji mata menghadap nombor-nombor yang bertali arus menyerang minda.. Mahu rasa pitam otak berhenti dari mengalirkan darah ke otak kiri. Tapi kalau aku terus mengalah rasanya segala kerja tidak mahu berjalan. Terpaksalah kerahkan tenaga berganda-ganda, walau apa jua cara sekali pun aku kena teruskan, kekalkan momentum sampai ke penghujung jalan. Kalau ini yang aku mahukan dari mula, masakan aku juga yang perlu habiskan sehingga ke titisan keringat yang terakhir. Malam minggu perlu aku rela untuk terus berdepan menguruskan nombor-nombor, mengetuk papan kekunci ini keseorangan walaupun hakikat jarang sekali aku berbuat demikian. Seringkali diisi dengan pelbagai kerenah tapi apakan daya,buat seketika lupakan liburan malam minggu.


Aku tak pasti, kenapa dalam kadaran biasa, aku mampu lupakan terusan bayangan wajah-wajah yang aku rasa mampu memberi tindakan pesona mata memandang bila bertemu hari ini dan tak beberapa jam bila lena di ulit mimpi terus pudar . Tapi tidak situasi tadi terus menggamit perasaan, menatap wajahnya kali terakhir terus kini mengundang rindu yang membara. Sehingga kini masih terasa bahang bayangan wajah galak bermain di minda. Cuba persetankan mainan emosi tapi akhirnya aku larut dalam buaian indah sang angan tak sudah. Tolonglah aku merayu segala berahi ini pergi menjauhi segala ruang genap minda. Aku tidak berdaya untuk bertahan dalam situasi kemaruk rindu yang bertebak dalam jiwa. Sentiasa segar setiap perincian susuk tubuh dan gambaran wajah nya. Umpama kiasan dari hati mempersendakan kebodohan sendiri kerna tidak berbalas senyuman padanya. Senyuman pertama mampu mengubah tanggapan pertama. Tapi kerana ego, aku sendiri tidak menghantar tanda yang aku juga sebenarnya mahu mengenali dengan lebih jauh. Akhirnya berlalulah begitu sahaja. Apakan daya, ego satu penyakit yang merugikan segala peluang yang dihantar olehNYA.


Kini jadilah aku sang perindu yang merindui pada bayangan sang rembulan. Untuk memiliki tidak sesekali kerana kebodohan sendiri mengatasi keinginan hati. Menyesali lah kau sampai ke penghujung dunia sekalipun bawa lara hati sedangkan kau sendiri mengundang musibah. Parah hati perlu lah hadapi dengan sabar walalupun jiwa kacau. Itulah balasan untuk si ego yang tidak bertempat. Pengajaran!! Manusia ini selagi tak terhantuk tergadah selagi tu berlagak berdiri atas keegoan yang tidak menjamin apa!



6 ulasan:

Liyana Izzati berkata...

Wooo satu tulisan dari hati yang sangat baik bro. Serius. Jarang dapat jumpa lelaki yang menulis dengan sepenuh perasaan begini. Saya suka penulisan anda serius.

By the way doakan bro lu jumpa balik perempuan tu. Kali ni cuba senyum dan bermanis muka. memang lelaki kadang-kadang ego tak bertempat. InsyaAllah kalau ada jodoh ada lah. :)

Donny Ien berkata...

terbaik la bro..

Ain Runnia berkata...

salam..singgah sini baca entry..
sukan sangat dengan penulisan macam ni..feeling habislah ! btw, nice entry..
jemput baca kalau sudi
http://diaryofmizzain.blogspot.com/2012/05/dunia-belum-berakhir.html

nadiajafreeden berkata...

wow, sangat-sangat terbaik! fuhh hebad! nadia pun tak mampu nak tulis sehad kamu :) semoga bejumpa si dia semua ye!

Syakir Rahman berkata...

kata2 yg lahir dr hati mmg terbaek!! :)

Lang Radzlan berkata...

terima kasih semua atas nasihat dan sokongan kalian :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...